Monday, March 2, 2015

#whatsinmybag

Pas ada giveaway what's in your pouch, apa pouch? Pouch mana pouch hihihihi...Iya saya emang udah lamaaaa banget ninggalin ini dompet kecil ajaib yang kata teman kantor obat cantik LOL.
"Lah, kenapa ditinggalin, katanya obat cantik? Emangnya gak pengen bisa tampil cantik seharian?" 
Hmmm well, entah kenapa belakangan ini isi tas saya ya cuman barang yang emang bener-bener saya butuhin, kalo untuk pouch hmmm penting gak penting sih.
Duluuu nih...Sesampainya di kantor, saya pasti touch up lagi. Pouch yang berisi perlengkapan tempur alias makeup kalo pas malesnya kumat dan jarang terjamah, ya akhirnya kucel atau  bahkan udah gak terlihat lagi tuh berapa tanggal expired perlengkapan makeup tadi. Parah gak sih?  
"Kok bisa gitu?"
Ya iyalah, pouch itu kan isinya pasti ada bedak, blush on dan apalah pokoknya makeup yang berbahan bubuk gitu. Nah bahan bubuk ini yang selalu bikin pouch kumel, saya pun akhirnya mau tidak mau ya  kudu rajin mencuci atau kalau udah kumel banget ya ganti pouch deh.
Kantor pun pindah-pindah alias teman nongkrong touch up di kantor baru gak seasik di kantor yang lama. Belum lagi kerjaan saya yang emang tidak menuntut untuk "tampil", beda kalo kita di bagian semacam marketing, ya udah deh itu pouch kesayangan akhirnya betah aja di rumah.

Curcolnya udahan yak. Hihihihi tetek bengek tadi lah yang lambat laun menurut saya pouch ini banyakan gak pentingnya. Dan yang sekarang benar-benar penting itu ya cuman dompet berisi kartu dan notebook doang. Parfum ok lah, kalo pas pulang kerja trus langsung cuss cemil cantik bareng teman atau hubbybear tinggal semprot, wangi deh "Idih gak pake mandi bisa gitu wangi?" LOL

So, cuman barang-barang ini lah yang sekarang setia menemani saya...kaca mata, dental floss, notebook plus pen, parfum & dompet kartu. Nah kalo kamu??

#whatsinmybag
SSssst kalo untuk touch up saya rasa lipstik udah cukup kok...Masih kurang PeDe? Pipi tinggal dicubit ala Anastasia Steel udah deh, bersemu-semu tuh pipi hahahaha [don't try this at home].

cuman ini obat cantik saya ^^

Sunday, March 1, 2015

Baby Buncis Saos Ebi

Original resepnya sih dari Baby Buncis Saos Singapore, tapi berhubung stok di kulkas adanya udang ebi...Yaudah jadinya Baby Buncis Saos Ebi. Voici!
 
 Bahan-bahan:
  • 250 gr baby buncis
  •  100 gram udang ebi yang direndam terlebih dahulu, bersihkan lalu haluskan.
  • 2 siung bawang putih, cincang halus.
  • 1 cm jahe, haluskan
  • 1 sdm saos tiram
  • 1 sdm saos sambal
  • 1 sdm kecap asin
  • 1/2 sdt merica bubuk
  • 1/4 sdt garam
  • 1 sdm gula pasir
  • 200 ml air
Cara membuat:
  1. Panaskan minyak zaitun kemudian tumis bawang putih dan jahe hingga wangi.
  2. Masukkan udang ebi dan masak hingga setengah matang.
  3. Tuang air kemudian saos tiram, saos sambal dan kecap asin. Jangan lupa garam dan gula supaya gurih. Lalu aduk dan masak hingga mendidih.
  4. Terakhir masukkan baby buncis aduk hingga bahan meresap rata.
  5. Sajikan.

Friday, February 27, 2015

Dibuang Sayang [Part 1]

Ide membuat dibuang sayang ini setelah kemarin ngintipin blognya sepupu hubbybear mbak Rahmi, iya dibuang sayang yang berisi kumpulan foto di tahun 2014 kemarin. Sssst fyi padahal last year kemarin tuh saya sempat membeli beberapa pernik scrapbook, iya scrapbook. Dengan harapan supaya foto-foto di hape ini gak begitu aja dianggurin begitu saya ganti hape. Hihihi abis manis sepah dibuang niiih ceritanya "enggak, enggak kok..suer!"

Udah ah curcolnya gak usah lama-lama tar kalian malah doyan [ooops].

9 Januari, lagi males masak.
PHD alias Pizza Hut Delivery selalu jadi andalan saya dan hubbybear kalo lagi mati gaya alias malas masak LOL. Rice Beef Black Pepper jadi menu favorit saya, tapi sayang sebulan terakhir menu tsb sudah menghilang dari daftar hiks sedih..."Bring it back bring it back" [pasang spanduk yel yel].


19 Maret, lagi doyan PHD.
Masih bertema PHD, jamannya saya masih ngantor rame-rame di Telk** Ketintang eh rame-rame juga makan siangnya. Kebetulan siang itu menunya PHD lagi LOL...yummy deh pokoknya!


23 Maret, maksi cantik bareng teman kantor.
Maksican atau makan siang cantik, kalo pas lagi happy syalalala momen ini jadi andalan saya bersama teman kantor. Dulunya kan formasi kita masih "lengkap" nih, jadinya ya rameeee bawaannya kalo pas ngumpul maksi. Tapi sekarang? Hiks.."Sedih lagi???"ckckckck sedih hush hush hush sanaaah [ala-ala Syahrini].
Makan siang cantik kami siang itu berlokasi di My Pancake, Sutos.


Wednesday, February 25, 2015

Lava Tour Merapi 2014

Masih bercerita tentang perjalanan liburan saya bersama keluarga kemarin di Jogja. Selain jauh dari kemacetan Jogja yang jangan ditanya kalo long weekend, Kaliurang ini tempat yang pas buat ngadem dari sumuknya Surabaya juga loh LOL.
Kami benar-benar dimanjakan oleh suhu yang berbeda 180° dengan Surabaya, fyi suhu di Kaliurang tidak lebih dari 29°C di siang hari dan 23°C di pagi hari. Wow banget kan?
Eh masih ketambahan lagi dengan lokasi Wisata Gunung Merapi yang tak jauh dari penginapan kami, wisata yang mulai ngeheits sejak letusan dahsyat di tahun 2010.

Lava Tour Merapi dibagi menjadi 3 rute yaitu rute pendek, sedang dan panjang. Dan kemarin Desember 2014 rute pendek dikenai tarif 350rb per jeep dengan jumlah penumpang maksimal 4 orang. Rute pendek ini kemana aja sih? Yuk kita cus, sekitar pukul 4.30 pm jeep bergegas menuju lokasi...keburu gelap niii.

Desa Petung
Lokasi pertama semacam perkampungan dipenuhi berbagai macam perabotan rumah yang bermetamorfosis menjadi puing-puing, saksi bisu korban erupsi merapi. Saya pun turun sejenak kurang lebih 15 menit, sedikit membuat bulu kuduk saya merinding karena tidak sanggup membayangkan apa yang saat itu sedang terjadi.
Beberapa buku agama, jam dinding lengkap dengan detik dan menit terjadinya erupsi Merapi, sepeda motor yang sudah tidak berbentuk lagi. Hati dan mulut saya terdiam membisu tak sanggup berkata-kata, hanya bunyi jepretan kamera hape saja yang terdengar, bermain bersama jemari mengabadikan kedahsyatan Merapi. Wow, sepersekian detik sanggup meluluhlantakkan apa saja yang ia jumpai. Allahu Akbar.

Puing-puing sisa kedahsyatan erupsi Merapi di tahun 2010 lalu.

sepeda motor

jam dinding
buku-buku agama yang masih lumayan utuh

Tuesday, January 27, 2015

Ada Boeing 737-200 di Surabaya Barat

Surabaya Barat yang semenjak kota mandiri itu dikembangkan memang geliatnya makin cetar membahana, apalagi sejak tahun 2012 kantor Konsulat Jenderal AS pindah ke kawasan kota mandiri ini. Nah POI (point of interest) nya makin bertambah dong ya. Karena emang saya akui tata ruang kota mandiri ini apik, yaaa meskipun konsep mengadaptasi dari negara tetangga seberang sono.

Bahkan si patung Singa pun ikutan eksis ditengah danau ckckckck sebegitunya yak, "Kudunya yang baik-baik aja diambil, kalo ikon ya gak penting kali ya." [sssttt emangnya situ developernya].
Citraland, the Singapore of Surabaya....hmmm makanya identik banget dengan kota singa itu la wong tag linenya aja begicuh. Beragam cluster dengan theme yang berbeda tertata apik gak kalah dengan pepohonan teduh belum lagi apiknya properti di dalam kompleks perumahan premium ini.

Juga menyediakan pasar basah, nah pasar basah gak lengkap tanpa??? Toko kelontong! Hehe, tapi ini pasar basah versi Citraland, pastinya bersih dan enak dilihat la yaaaah. Pas saya tengok sekilas pas serasa saya sedang berada di wet market Singapore beneran loh. Persis banget suasananya, soalnya nih kemarin pas lagi nengok eh pas di depan toko kelontong itu nampak engkong sedang asik ngerumpi dengan pengunjung dari sesama etnisnya hehe [bukan rasis loh ya].
Cantik, indeed.

Belum lagi berbagai properti berbentuk bangun ruang menghiasi pulau jalan, mau bentuk kubus adaaa, balok persegi panjang adaaa, yang bentuknya bubbles pun ada disini hehe lengkap kan gak kalah sama taman bermain anak-anak.
Di penghujung jalanan kincir angin lawas yang sudah tidak berfungsi pun jadi pemandangan apik loh, jembatan mungil juga gak mau kalah eksis. Gak rugi kan jalan-jalan siang kita kemarin, benar-benar cuci mata!
wer market ala Citraland
bubbles

wisata kuliner? G-Walk ajaaa ^^
suasananya mendukung banget yah, cerah!
kincir angin lawas
Trus sebenarnya JJS ini berujung kemana sih kok ngalor-ngidul ke the Singapore of Surabaya segala hihihi.
Nah kebetulan nih saya dan hubbybear siang itu sebenarnya hendak pergi makan siang di daerah Benowo.
Bener banget, kalo kita mau ke daerah Surabaya Barat ujung lagi tepatnya Benowo. Jalan pintas melalui Citraland ini jadi pilihan tepat pas banget sambil cuci mata. Jarak dan waktu tempuhnya ya otomatis lebih singkat dan jalanannya juga gak gronjal-gronjal "Yaiyalah dump truck mana boleh lewat sini" hihihihi

Rumah makan Pawon Ndeso yang terletak di Jalan Raya Benowo ini jadi favorit kami karena selain lengkap harganya juga bersahabat, gak kalah akrab kek saya dan kamu [ceileh]. Menu chinese ada, menu penyetan ada, menu Thailand ada [tomyamnya endesss]. Gak rugi deh jauh-jauh keluar kota tipis-tipis trus makan di tempat ini, yang di depannya numpang eksis si pesawat terbang jenis Boeing 737-200 yang dicat menyerupai livery Garuda Indonesia jaman dulu. Padahal menurut sumber pesawat ini dulunya milik Bali Air yang mangkrak di Bandara Juanda, ciamik gak tuuuh JJS kita siang itu.