Drama Operasi Gigi Bungsu

Monday, September 10, 2018

Bukan si gigi namanya kalo nggak bikin drama si empunya hihihihi, entah lah kalo udah berhubungan dengan si gigi ini saya bawaannya jadi drama queen. Mo itu anti klimaks, sampe plot twist dengan hepi ending sekalipun pokoknya ya drama hahaha udah semacam ulasan review film aja bawa-bawa alur cerita.

BPJS oh BPJS

Jadi begini, awalnya saya berniat mau operasi gigi bungsu menggunakan fasilitas dari BPJS [Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan]. Nah, pastinya kan dibutuhkan surat rujukan dari faskes [fasilitas kesehatan] pertama dong, barulah merujuk ke Rumah Sakit tipe C. Ingat ya, RS tipe C. Karena SOP [Standar Operasional Prosedur] rujukan BPJS terbaru mengharuskan demikian, tidak bisa langsung ke tipe A. Kecuali kalo sebelumnya sudah ada rujukan balik dari RS tipe A atau di historis kita pernah merujuk ke RS tipe A.

Okeh lanjut cerita drama si gigi ya, yang kemudian berobatlah saya ke RS Permata Bunda sesuai dengan surat rujukan tadi. Ohya kalo kalian punya masalah yang sama dengan saya [diagnosa Impacted teeth] di RS ini kalian bisa berkonsultasi ke dokter gigi spesialis bedah mulut, di hari Senin dan Kamis aja ya gengs. Jamnya sore gitu, pukul 14.30 WIB.

operasi-gigi-bungsu-surabaya
[1]
Okeh, setelah berkonsultasi fixed saya kudu operasi. Fyi sebelumnya saya sudah tau kalo bakalan operasi, karena emang ini masalah udah dari 5 tahun yang lalu hahaha. Bayangkan 5 tahun berlalu loh, saya baru berani operasi gigi bungsu lagi. Kalo dulu yang kiri, sekarang yang kanan. Indikasi sebelah kanan bagian atas dan bawah pulak errr.

Nah, kemudian foto dulu guna memastikan kondisi gigi terupdate. Dan dilakukan di RS Dr. Saiful Anwar karena di RS Permata Bunda ini fasilitas Instalasi Radiologi belum tersedia. Foto si gigi sebesar 54rb selesai, hasilnya dikonsulkan kembali le dokter spesialis hihihi. Agak blibet gitu yess, dijalani aja.

"Selesai konsultasi trus operasi kah?"
Nah ... ini dia yang bikin anti klimaks. Kenapa? OPERASINYA SAYA BATALKAN, loh?

Usut punya usut nih, untuk pasien pengguna BPJS. Jika hendak melakukan operasi bedah mulut, si pasien diharuskan menjalani rawat inap selama semalam. Catet, rawat inap!

Kemudian hening ... [saya otomatis mikir dong "Babybear trus gimana kalo nggak tidur sama ibuknya?"]

Dan keruwetan pun dimulai, dari ...

Okeh, misalkan saya harus menginap apakah bisa membawa bayi? Sementara kalo di selasar alias kamar yang berbarengan tidak mungkin kan s'cara babybear tidak sakit.

Saya coba menanyakan mengenai ketentuan dan berapa biaya tambahan jika saya menggunakan fasilitas VVIP untuk kamar. Dua hari kemudian saya mendapatkan jawaban, dengan estimasi biaya menyerupai jika saya menggunakan pasien umum. Dengan kata lain YA MENDING PAKAI BIAYA UMUM SEKALIAN, OPERASI GAK PERLU RAWAT INAP BISA LANGSUNG PULANG.

facepalm
[2]
Karenanya saya trus melipir manjah ke Surabaya hihihi.

Kenapa kok operasi di Surabaya?

Pernah mengalami koma seminggu, kejadian tsb pun bahkan sudah lewat setaun lalu. Tapi entah kenapa saya masih agak-agak parno dengan kata "OPERASI", terutama bapak mertua saya. Sedari awal ketika tahu kalo saya akan menjalani operasi bedah mulut, beliau langsung menyarankan untuk ke Surabaya. Dan alasan lain tidak bisa saya ungkapkan di sini, intinya yok lah lebih baik di Surabaya saja.

Padahal dokter yang akan mengoperasi di Surabaya juga sama dengan yang di Malang, kebetulannya makin drama yak? Hihihihi

Boyongan ke Surabaya demi keberlangsungan si gigi.

Iya boyongan, karna saya sampai ngeboyong mbak ART [Asisten Rumah Tangga] beserta anaknya untuk menemani saya operasi di Surabaya wkwkwk. Kok?

operasi-gigi-bungsu
Mo tau kenapa kok sampe ngeboyong mbak ART? Mbak Rati yang udah ikut saya setahun lebih ini diperlukan untuk ngejagain babybear ketika saya operasi nanti, loh? Hahaha bingung nggak sih? Bukannya justru di Surabaya banyak yang bakalan ngejagain babybear?

Oh ow, tunggu duluuu. Saya tuh pulang ke Surabaya bisa diitung dengan dua jari loh sejak pindah domisili, saking sibuknya papabear sampe-sampe saya pun jadi jarang pulang hihi. Alhasil ya dengan keluarga di Surabaya nggak terlalu dekat, kecuali dengan Akung Utinya [mertua saya] yang rutin minimal sebulan sekali sambang ke Malang.

Ditambah babybear agak susah dekat dengan orang, seringnya nangis heboh begitu udah tau ibuknya nggak di dekatnya. Ya daripada cranky diboyonglah mbak ART yang notabene udah dikenalnya. Dengan harapan saya bisa melaksanakan operasi gigi bungsu [bedah mulut] dengan lancar.

Sedrama itu sampe boyongan ke Surabaya, tapi dagdigdug jelang operasi nggak bisa ditutupin.

Dua hari hari sebelum operasi badan saya mendadak nggak enak, nggreges gitu kata orang Jawa. Bahkan maag pun ikutan kumat, hahaha ibuk mertua sampe geleng-geleng. Bolak-balik disuruh istirahat supaya ketika operasi badan fit, ndilalah saya malah lupa nggak minum obat tensi hahaha ampuuun.

Hari H tiba, jelang beberapa menit sebelum operasi saat ditensi, kok lumayan tinggi 140/90. Obat tensi saya minum lalu tiduran sebentar untuk menetralkan suasana, [eh] turun cuman 135/85 hahaha yasud lah bismillah enggak sakit.

Operasi dimulai ...

"Tenang aja Ning, temenku ini terkenal alusan kalo operasi." 

hibur mbak Kiki sepupu dari papabear yang sekaligus mengasisteni operasi saya kemarin. Dan emang iyesss, beda banget dengan operasi sebelumnya loh. Ketika gigi dicabut, beliau woles aja, tiba-tiba udah kecabut aja giginya, saya aja nggak ngeh kalo udah kecabut kalo nggak diinfokan hihihi. Apalagi saya enggak melihat darah dari mulut saya yang dialiri melalui selang. Karena bagian mata saya tertutup, ditambah bengkak pasca operasi nggak terlalu tebal seperti yang lalu.

Alhamdulillah operasi dua gigi atas bawah pun berjalan dengan lancar, dengan rasa sakit yang bisa diminimalisir. Ciamik soro dokternya hehe.

smileee
[3]
Terima kasih  Fredy Mardiyantoro,drg.Sp.BM see you lagi di Malang saat cabut jahitan hihihi.


**
Drama operasi gigi bungsu Surabaya - Malang ini masih berlanjut, operasi di Surabaya ... cabut jahitan di Malang [hari ini dijadwalkan, doakeun yesss].

Ohya, operasi kali ini terbilang bonek [bondo nekat], satu gigi aja cenat-cenut. Bener ajaaa, selesai operasi masih oke oke lah. Sampai rumah saya istirahat alias tidur ... bangun tidur, biusnya abis dong. Elahdalaaah rasanya seperti abis dibogem orang satu RT wkwkwk cenut cekaliiih sampe susah maem, menelan bubur ayam pun susah. Alhamdulillah cuman berlangsung semalam aja, lepas saya kompres dengan air es jelang tidur malam, keesokan pagi saya sudah bisa sarapan sego pecel buahahaha.

***
Kalo kalian, apakah sedrama itu juga dengan si gigi? Hihihi ^^

*PS:
kalkulasi biaya operasi gigi bungsu:
  • 2 gigi @ Rp3.000.000,- >>> Rp6.000.000,-
  • obat-obatan (Zaldiar - anti nyeri, Medixon - anti inflamasi, dan Prolic - antibiotik) >>> Rp300.000,-
  • cabut jahitan >>> Rp330.000,-
TOTAL= Rp6.660 000,-


* sumber foto:
[1] https://www.slideshare.net/koli_tanvi/impaction-23035190 [diakses tanggal 06 September 2018].
[2] https://giphy.com/gifs/idiots-AjYsTtVxEEBPO [diakses tanggal 09 September 2018].
[3] https://media.giphy.com/media/2dmiJqhmsmuSCa3mJB/200w_d.gif [diakses tanggal 10 September 2018].

You Might Also Like

14 happy thoughts

  1. Wah, ceritanya sangat menginspirasi sekali.

    ReplyDelete
  2. Drama sekali ya bunda, tapi ceritannya sangat menginspiratif sekali. terimakasih telah membuat blognya.

    ReplyDelete
  3. Jadi panjang gitu ceritanya "hanya" untuk cabut gigi yah. Smg lekas sembuh mba

    ReplyDelete
  4. MBakkkk, aku masih takut kalo operasi. Huhuhu takut sama operasinya, juga takut sama biayanya hahahahaha. Di Malang biayanya berapa, Mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha kan kan aku gk sendirian kalo urusan takut ke dokter gigi ya hihihi.
      Kemarin aku operasi di Surabaya, satu operasi gigi bungsu dikenai biaya 3juta.

      Yuk yuk segera konsultasikan, karena urusan gigi ini syarafnya ke mana-mana ternyata.

      Delete
  5. Klo lg spaneng tensi tu bikin deg degan yi mb ning xixixi

    Btw aku bru tw aturan terbaru yg rujuknya musti tipe c, huhuhuu...

    Tau gitu mang mending byr pribadi hahaaaa

    Sami mb ning klo uda urusane nginap nginep apalah daya mamak yg punya bayek ini bakal brubah jd drama queen hihi
    Untung akhire jdnya on the spot, walo musti boyong ke suroboyo bareng mb art xixiii

    ReplyDelete
  6. Halo mba,
    Aku termasuk yang punya banyak masalah dengan gigi. Sejak SD sudah biasa ke dokter gigi. Akhir-akhir ini malah sering berurusan dengan dokter gigi. Mulai dari nambal hingga cabut gigi. Pernah mau cabut gigi. sampai 3 kali. Sampai dokternya angkat tangan padahal sudah dibius.

    Akhirnya aku nyari dokter yang bisa cabut nggak bikin sakit berkepanjangan. Tapi masalah gigi tiap orang kan beda. Dua kali cabut gigi dengan dokter ini aku malah nggak kerasa sakit.

    Semoga lekas sembuh ya mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo mbak kalo boleh tau dokter siapa ya yg cabut? Apa mbaknya domisili malang? Dan tarifnya brp ya mbak cabut gigi nya hehe makasi

      Delete
  7. Wkwkwk ku sama mba, dicabut dua gigi geraham karena impaksi. Dan betul kudu nginep semalem biar dana nya bisa diklaim. Abis operasi disuruh makan bubur eh daku malah makan rendang hahahah. Satu minggu itu gusi atas bawah kayak abis dicocol pake es, nyuut banget! Sempet ngeluh sama bagian farmasi karena resep antibiotik yang dibawain pulang cuman 1 biji aja

    ReplyDelete
  8. Mbak mau tanya, alasan lain kenapa tidak cabut gigi di rs permata bunda kenapa ya mbak selain ada baby sehingga nginep semalam, dan padahal sama2 dr fredy? Soalnya sy dirujuk ke de fredy juga, apakah nunggu lama ya untuk antriannya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini kemarin pindah operasi di Sby dengan pertimbangan, di sby ini yg mengasisteni sepupu sendiri. Jadi saya seperti lebih secure aja sih mbak, krn masih trauma pernah koma seminggu. Jadi denger yang berbau2 opearsi bakalan langsung mikir dua kali lipat sebelum tindakan.

      Dan kemarin cabut jahitannya di Permata Bunda kok hihihihi mbulet ya surabaya malang hahaha, tapi sekalian pulang sih.

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung di blog #beYOUtiful ini, semoga tulisan-tulisan saya bermanfaat :)

Friends of mine

Facebook Pages

Instagram