Sabar, Sabar, Sabar Lah ... Ibuk

Wednesday, December 12, 2018

roller-coaster-mood
source: Adobe Spark Post, edit by Me
Sabar, Sabar, Sabar Lah ... Ibuk - astaghfirullah hal adzim ~ Aku mohon ampun kepada Allah Yang Maha Agung. Sungguh hal ini lah yang saat ini sedang saya sesali, tetiba bangkit dari kasur trus lari ke dapur beres-beres, sementara si kecil saya biarkan gitu aja. Nangis? Ya iyalah sudah pasti, lah wong dia sebenarnya udah ngantuk tapi masih mau main terus, ibuknya? Ya udah low batt duluan ... errr [lah ini masih nulis, iya lagi mo curhat, sekalian]

Keadaan ini mirip dengan diagram yang pernah diposting di Instagram mbak Annisa Steviani, menohok banget buat saya. Iya, saya tuh kalo si kecil nggak tidur-tidur sejam dua jam ujung-ujungnya ngomel, dan kebanyakan dikarenakan saya udah lelah duluan sebelum menidurkan anak.
ibuk-anak
source: Instagram @annisast
"Lah, bapaknya ke mana?"

Malam ini kebetulan saya emang melonggarkan bapak's time untuknya karena sepulang sekolah, dan bekerja ia udah nampak lelah sekali. Jadi yes oke lah dia tidur duluan, saya aja yang ngemong si kecil. Tapi hal tsb jadi boomerang buat saya, di mana saya lupa mengkomunikasikan kalo semalam tidur saya kurang, hayati mulai lelah tapi tak kuasa untuk sambat ke pak suami.

Dan lagi-lagi jadi boomerang buat saya, si kecil yang full recharge sehabis bangun tidurnya yang kedua [sekitar jam 7 malam ia baru bangun tidur lagi]. Si kecil ini terbiasa tidur 3x dalam sehari. Di atas kasur, ia tadi benar-benar maunya maen dulu, padahal ya udah angop aja bolak-balik.

Jam 8.30 udah masuk kamar, sekalian saya minumin susu sambil bacain doa seperti biasanya. Susu habis, goler kanan kiri ke sana ke mari ... intinya masih mau main dulu, "Bubuknya nanti dulu dong, Buk!" mungkin begitu kali ya yang ingin ia sampaikan.

Baiklah dua jam kemudian si ibuk mulai penat, nggak ngomel sih tadi, tapi bad habit saya muncul kembali. Ngebantingin alat-alat dapur hahaha, you know lah perkakas dapur kalo dibantingin suaranya 'cem mana? Cetar membahana lah yaw hahaha, sampe-sampe pak suami terbangun dari mimpinya, dan segera meraih si kecil yang menangis mengejar saya T_T [duh, kebayang kan dramanya seperti apa tadi].

[momen merasa bersalah] Mau saya ngomel, marah, banting-bantingin barang sekalipun ... babybear masih tetap mencari ibuknya, masya Allah maafkan ibukmu ya sayang.

Selesai acara konser banting-membanting, saya buatkan lagi aja dia susu karena sepertinya ia kehausan sehabis loncat-loncatan di kasur selama dua jam tadi. Dan bener aja, selepas minum susu kedua ini tadi ia trus tertidur. Itu pun maunya tidur ala-ala koala di dada saya, duh Gusti nyesss hati ini, padahal kan saya abis nyuekin dia ... tapi masih mau tidur sambil memeluk ibuknya.

Sambil menyusui, saya bisikan selalu di telinganya "Maafkan ibuk ya nak, ibuk sayang Yusuf." begitu terus sampai ia tertidur lelap, saya benarkan posisi tidurnya, dan kemudian curhat lah saya di sini.

Sabar, Sabar, Sabar Lah ... Ibuk.

Iya, saya amat sangat menyesalinya. Ya Rabb, maafkan hambaMu yang masih harus banyak bersabar dalam mengasuh titipanMu, berikan lah aku kelapangan hati seluas-luasnya ... aamiin.

You Might Also Like

2 happy thoughts

  1. yes sesama emak muda (eciee emak muda hare) dan memiliki anak masih piyik akupun merasakan hal itu. lumrah sih... otak lagi pening, capek, dan ah cem macem lah. emosi pasti ada...jatuhnya ke anak sendiri. coba nggak ada anak pasti suami yg jadi korban... wahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihihi iya nih mbak Wi, pe-er banget buatku ibu muda....eciyeee bahas muda lagi wkwk

      Delete

Makasih ya, buat kalian yang udah berkunjung & leave comment...stay beYOUtiful ^^

Friends of mine

Facebook Pages

Instagram