Drama Masuk Angin Berujung Sakit Herpes

Monday, October 01, 2018

Masuk angin itu obatnya ya kerokan. Oh ow, Tidaaak! Sumpah, nggak lagi deh, cukup sudah! Loh, kenapa? Ceritanya begini gengs ...

Sebulan sekali badan butuh recharge alias dipijat

Udah jadi semacam habit gitu, sebulan sekali saya melakukan full body massage. Baik itu pijat yang manggil orang ke rumah, pake go-massage, ataupun pijat cantik alias body spa. Pokoknya kudu pijat supaya mamabear tetap waras dan seterong. Dan belakangan saya seringnya pakai aplikasi go-massage, jadi mbak-mbak terapisnya yang datang ke rumah. Lebih untuk menyingkat waktu aja sih, karna kan sekarang udah ada babybear ... agak kurang rela kalo kudu ke luar rumah, berlama-lama di salon sementara babybear di rumah sama si mbak ART.

Singkat cerita nih, mbak go-massage kali ini doyannya pake ritual kerokan "Masuk angin nih mbak, dikerokin aja supaya keluar anginnya." baiklah, pertama dikerokin sama mbaknya sih oke oke aja, karna si mbak masih mau mengikuti aba-aba saya "Nggak usah kenceng-kenceng mbak, cukupan aja." sambil meringis kesakitan saya lontarkan aba-aba tsb.

Mendadak berubah menjadi horor, setelah kerokan!

Nah, cerita badan pegal ilang setelah dipijat berubah menjadi agak horor setelah kemarin malam. Kenapa?? Ntah apa karna si mbak udah mulai kurang fokus gegara jam 9 malem tetep saya suruh ke rumah buat mijat [sumpah ni badan semacam tinggal 5% baterenya] sayanya udah nggak kuat kalo nunggu besok baru dipijat. Ditambah babybear tau aja kalo ibuknya belum tidur, ikutan nggak tidur juga dia ... ndusel-ndusel ngeliat saya dipijat hahaha.

Alhasil, begitu si mbak melakukan ritualnya kerokan sayanya iya-iya aja sampe dikerok hitam-hitam manut aja "Wah udah masuk angin banget nih mbak, sampe hitam gini." walau sesekali saya tetap minta si mbak supaya kerokannya nggak usah kenceng-kenceng, kalo perlu udahin aja. Karna saya emang nggak suka kerokan, geli banget! Apalagi waktu itu babybear sepertinya sudah mengantuk dan minta dinina-boboin, cranky lah dia.

Selesai pijat, si mbak pulang. Malam itu badan "kerasa" lumayan enteng lah, meskipun ada yang ganjil gitu. Cerita horor kerokan karna masuk angin mulai terasa keesokkan paginya, begitu bangun tidur ... bagian belakang punggung saya terasa njarem seperti habis jatuh dihempas manjah. Sakitnya minta ampuuun!

Baru kali ini deh saya masuk angin sampe horor gini setelah dipijat, biasanya fine-fine aja bahkan membaik. Curiga karena kerokan nih, melihat bekas kerokan semalem membekas hitam semacam abis dicubit, hitaaam sekali. Mbak ART sampe keheranan, kerokan macam apa ituh?! Sakit akibat kerokan tsb makin terasa di hari kedua, sampai terasa perih ketika terkena air saat mandi. Saya mulai kuatir, takutnya kulit saya iritasi. Rash cream punya si kecil langsung oleskan ke sekujur punggung saya berharap bisa mengurangi perihnya ... huhuhu nggak lagi deh dikerokin, kapok saya!


Ternyata bukan masuk angin, tapi terkena Herpes!

Sejatinya di dunia medis, nggak mengenal istilah MASUK ANGIN. Trus, saya kenapa nih kok nggak kunjung membaik. Dengan beberapa gejala yang menyertai sebagai berikut:
  1. Badan mendadak meriang demam, alhasil antibiotik segera dikonsumsi dengan harapan bisa membaik.
  2. Mulai terasa pegal, lalu timbul nyeri di bagian tertentu saja. Seperti punggung, merambat ke bagian payudara. Salah satu sisi doang, yakni sebelah kiri.
  3. Dipijat bahkan dikerokin, nyeri badan saya nggak kunjung mereda.
  4. Hingga minggu ke dua pegal-pegal, nyeri di badan bagian kiri makin menjadi. Apalagi setelah kerokan, makin menjadi nyerinya.
  5. Bintik merah disertai semacam gumpalan air mendadak muncul di bagian yang nyeri tadi.
Eladalah, H-1 sebelum saya pulang ke Surabaya kemarin baru ketahuan kalau saya terkena HERPES ZOSTER ... subhanallah.

doa-orang-sakit

Cuaca di Malang belakangan emang kurang bersahabat, angin cenderung berembus kencang disertai debu tipis yang menyesakkan pernapasan. Bayangin nih, kalo pintu depan rumah dibuka beberapa jam aja, sudah bisa dipastikan debu-debu tipis bakalan nemplok masuk ke dalam rumah bahkan menempel di perabotan seperti kursi, meja, bantal kursi dll.

Sayangnya, antisipasi agar kesehatan tetap terjaga hanya saya fokuskan terhadap si kecil. Di mana selain sudah divaksin Varicella, saban hari ia saya beri perasan jeruk sebagai asupan vitamin C alaminya. Begitu pula dengan probiotik, tak lupa saya beri seminggu sekali minimal. Alhamdulillah si kecil tetap fit, tapi tidak dengan emaknya. Mamabear pun tumbang, yang sampai tulisan ini tayang masih dalam masa pengobatan hiks hiks.

Dua Kebiasaan Buruk Ini Penyebabnya

Selain kondisi cuaca yang sedang nggak bersahabat tadi, ya saya itu agak bandel emang. Udah tau dua kebiasaan ini biang keroknya badan akan menjadi tidak fit, dan kalo sudah begitu jangan salahkan sistem imun kita yang gagal membentengi dari serangan penyakit. Kebiasaan buruk saya itu adalah:

1. Tidur Terlalu Larut

Seharusnya, ketika si kecil sudah tertidur lelap. Ibunya ya ikutan tidur juga, istirahat untuk bekal esok hari. Lah saya? Yang ada malah beres-beres tiada tara, padahal besok juga ada si mbak yang ngeberesin wkwkwk ... perfeksionisnya nggak ilang-ilang.

Belum lagi kalo beres-beres selesai, ngintip layar hape ... trus buka sosmed sana sini, chat di grup, sampe akhirnya ya bablas aja udah jam 12 malam lewat belum tidur. Alhasil waktu tidur malam yang seharusnya 8jam, terdiskon sampai 70% pernah loh. Cuman 2jam doang tidur, situ sehat?!

2. Malas Makan

Makan, makan, dan makan. Makanan bejibun, tapi malas makan, astaghfirullah. Perutnya sering dibohongi pake susu WRP, kadang minuman sereal, dsb. Padahal kan makanan selingan tsb hanya dimakan seperlunya aja, bukan trus dipake untuk ngibulin si perut.

Hasilnya? Ya maag saya kumat, makan tidur nggak enak, badan jadi nggak fit karena asupan nutrisi ke dalam tubuh kita kurang. Badan juga butuh asupan dong, kalo udah protes seperti masuk angin, bahkan berujung sakit HERPES ... trus saya bisa apa? huhuhu maafkan ibuk yaaa.

"Being healthy and fit isn't a fad or a trend, it's a lifestyle."

"Ibuk itu nggak boleh sakit"
Kalimat tsb saya anggap sebagai penyemangat, karena emang kalo ibuk udah sakit anak trus siapa yang mengurus? Lah ini? Alhamdulillah ada yang ngejagain alias ngemong, karena untuk menggendong pun saya kepayahan huhuhu. Badan remuk lebur, karena Herpes Zoster ini adalah penyakit yang disebabkan oleh virus yang menyerang saraf, dan hanya pada satu sisi saja. Rasanya gimana? Seperti luka sayat yang perihnya bak teririrs-iris ... subhanallah.

***
Baiklah ... sakit ini pembelajaran buat saya banget! Jadi mulai sekarang jangan anggap remeh alarm tubuh deh. Karena kalo udah ngambek, kitanya juga yang repot kan? Lapar ya makan, haus ya minum, ssstt ... udah waktunya tidur, ya tidur. Yuk!

You Might Also Like

6 happy thoughts

  1. ya ya ya

    kenapa kita ga chat aja malem2 gitu klo sama2 ga bisa bobo ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahaha chat berujung ketiduran bisa-bisa :)))))

      Delete
  2. Ya ampuuyun mbaaa, makin serem aku yg namanya kerokan. Akupun sbnrnya ga suka kerokan. Seumur2 batu sekali, itu jg lgs stop krn aku gelian. Dan pernah baca memang bagus dr sisi kedokteran. Tp sampe bisa mnjadi herpes krn imun bdn sdg drop, ngeri jugaaa yaaa. Aku ingetin mamaku dan suami ini, yg kalo pegel2 suka dikerok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih kerokah oh kerokan hihihi, tapi kemarin karna memang sudah drop aja. Ditambah kerokannya enggak bener, malah makin jadilah remuk redam badanku huhuhu.

      Delete
  3. semoga cepet membaik ya, barusan google lgs merinding liatnya, apalagi yg kena musibah penyakitnya :(
    sekali lagi semoga cepat sembuh ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kak Fab.....many thx yaaaa doanya. Long time no intip-intip blognyaaaaa. Abis ini mau dolan aaah:*

      Delete

Makasih ya, buat kalian yang udah berkunjung & leave comment...stay beYOUtiful ^^

Friends of mine

Facebook Pages

Instagram