[review] Jelangkung. Datang Tak Dijemput, Pulang Tak Diantar

Friday, October 28, 2016

Yuhuuu ini adalah minggu ke-empat di bulan October, that's means ... it's weekends movie time! Dan masih seputar tema horor ya, seperti saya bilang di review sebelumnya. Nuansa halloween kan identik dengan spooky & horror hehe. Dan minggu terakhir ini saya akan mereview film horor lawas fenomenal buatan Indonesia. Duh, kalo mereview film horor Indonesia itu serem-serem gimanaaa gitu. S'cara  hantunya lokalan boook, kan gak asik kalo ujug-ujug...

poster-film-jelangkung
source: wikipedia

Jelangkung "Datang tak dijemput, pulang tak diantar"
 

SINOPSIS


Film horor ini bercerita mengenai 4 sahabat bernama Ferdi [Winky Wiryawan], Gita [Melanie Ariyanto], Gembol [Rony Dozer], dan Soni [Harry Pantja]. Keempatnya beda karakter namun memiliki satu kesamaan, sama-sama doyan hunting tempat-tempat angker.

Kegiatan ini sebenarnya seru, apalagi kalo tempat yang dinilai angker tadi punya nilah sejarah, saya kadang juga ikut dibuat penasaran. Salah satunya ketika saya berkunjung ke Hotel Tugu di Malang, dan sampai sekarang lumayan banyak keyword nyasar dengan kata "Hotel Tugu angker" di tulisan blog ini. Yayaya, tipikal masyarakat kita sepertinya, selalu dibuat penasaran dengan sesuatu yang sebenarnya nggak perlu ada tapi diada-adain ... eaaa bingung kan.


Dan sampailah mereka di sebuah desa di Jawa Barat bernama Angkerbatu, desa tsb udah lama ditinggalkan para penduduknya sejak kejadian bertahun-tahun silam. Mengeksplor sisa-sisa desa yang bisa dikuak kisah misterinya, sampai akhirnya salah satu dari mereka tersandung di sebuah batu. Ternyata batu yang disandung tadi adalah nisan tak bernama, bikin penasaran sih. Tapi dianggap lalu aja karena hari udah larut, dan misi dilanjutkan keesokkan harinya, namun tetap tidak membuahkan hasil. Mereka tidak menemui satu pun yang dianggap ganjil di desa tsb.
Pada tahun 1938 di sebuah desa di pedalaman Pulau Jawa, Angkerbatu. Masyarakat setempat melakukan pembunuhan terhadap seorang anak kecil yang dipercayai ialah sebuah sumber petaka. Namun, setelahnya warga setempat justru hilang satu persatu secara misterius.
Mungkin karena penasaran dan keukeuh pengen membuktikan keangkeran desa tsb, Soni nekat menancapkan boneka Jelangkung yang udah ia bawa diam-diam sejak dari Jakarta, di atas kuburan tak bernama tadi. Sontak kegiatan pemanggilan arwah yang dilakukan Soni mengundang protes ketiga temannya, ditunggu-tunggu boneka tsb tak bergeming. Keempatnya lelah, lantas meninggalkan begitu saja boneka dan kuburan tsb, dan keesokkan harinya mereka berempat pulang kembali ke Jakarta.

KLIMAKS

Sesampainya di Jakarta, sontak membuat Soni kaget. Karena ia menemukan boneka Jelangkung ada di dalam tas bawaannya, ketika unpacking ... padahal kan boneka itu udah ia tancapkan di kuburan tadi?! Dari sinilah keanehan dimulai. Ferdi dengan ilmu filsafatnya bersikukuh ingin membuktikan bahwasanya makhluk halus itu ada dan nggak perlu ditakuti, dengan segala bukti dan teori yang ia kumpulkan.

Tak disangka, sejak boneka Jelangkung yang ditancapkan oleh Soni di kuburan itu. Membuat arwah dari si pemilik kuburan bergentayangan menghantui mereka berempat. Hingga akhirnya atas saran seorang paranormal, mereka berempat disuruh untuk segera mencabut boneka Jelangkung di kuburan tsb. Dan perjalanan kembali ke desa Angkerbatu menjadi perjalanan terakhir mereka. Moral story, kan udah dibilang "datang tak dijemput, pulang tak diantar". Masih nekat mau mainan kek begituan?

PS

Film horor ini disebut-sebut mendobrak sejarah perfilman di Indonesia. Rilis di akhir tahun 2001, dan disutradari oleh Rizal Mantovani, dan Jose Poernomo. Siapa sih yang dulu nggak kenal mereka berdua, apalagi Rizal Mantovani, rajanya sutradara video klip ngehits di era 90an. Mulanya film ini dijadwalkan tayang di salah satu launching TV swasta di Indonesia, tapi kemudian nekat ditayangkan di bioskop, eh ... malah booming. Jadi jangan heran, kalo di film ini nggak akan kalian jumpai pesan sponsor atau iklan lewat maksa hehehe, penggarapan film ini pun hanya memakan waktu 10 hari aja. Tapi berhasil meraup keuntungan sampai 5x lipat dari anggaran semula.

Bahkan muncul dua sekuel hadir setelahnya, yakni Tusuk Jelangkung di tahun 2003 yang disutradai Dimas Djayadiningrat, dan Jelangkung 3 di tahun 2007 oleh Angga Dwimas Sasongko.

RESULT

Meskipun akting para pemain di sini masih dibilang standard, tapi cukup menghibur dan memacu adrenaline, ya karena tipikal film horor Indonesia kan serem-serem gimanaaa gitu hihihi. Saya pun nggak mau memajang boneka Jelangkung tsb di review ini hahaha, daripada daripada cyiiin. S'cara hantu itu kalo diobrolin kadang dia ikutan rumpi LOL [seriusan loh]. Happy watching ^^

---------------------------------------------------

Genre: horror
Produser: Jose Poernomo
Sutradara: Rizal Mantovani, Jose Poernomo
Produksi: Rexinema
Durasi: 1jam 42min [102 menit]
Cast: Winky Wiryawan, Melanie Ariyanto, Rony Dozer, Harry Pantja, Ian's Bahtiar
Tahun: 2001

You Might Also Like

19 happy thoughts

  1. film horor indonesia emang serem dan bikin kaget, ini jaman dulu bagus kalau diputar sekarang belum tau tanggapannya gimana

    ReplyDelete
  2. Bakal ada lanjutannya tahun ini atau tahun depan (lupa). Judulnya "Jelangkung 13 Tahun Kemudian".

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener mba tadi komentator di youtube pada ngebahas sekuel lanjutannya. Woooow nggak sabar

      Delete
  3. Ini sekuelnya ya, Mbak? Keknya aku baru aja sik denger mau dibikin film lagi. Eh uda rilis aja. Wkwkwk :p

    Btw, mati semua ya mereka? ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan, ini yang pertama banget. Sekuelnya nanti taun depan Bebz

      Delete
  4. Ini film horror yang paling horror kutonton. Kayaknya sepanjang film deg-degan terus. Indonesia emang juara deh soal film horror.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju, adrelaninnya kepacu terus kalo liat pelem horor Indo.

      Delete
  5. Alamak. Aku paling parno dah kalau udah kayak ginian. Pas nontonnya sih gak kenapa kenapa, setelahnya itu lho. Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha ember, before after mah kalo aku Silv :)))))))

      Delete
  6. Kalau sdh film horor...ampuuunnnn deeh...melipir cantik...takut kebayang2 terus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi apalagi kalo hantunya cantik juga, eh.

      Delete
  7. wah aku mah gak suka film horor , nanti takut setelah nonton kebayang2 terus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya apalagi horornya lokal, makin kebayang-bayang :(

      Delete
  8. Ini dulu film horror yang pas kulihat kepikiran: Wait, what? How can it be that scary for many people? Hahahaha. Maapkeun. Tapi emang secara teknis film dan cerita oke berat. Paham kenapa banyak yang takut nonton film ini. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ni film semacam gebrakan banget sih ya. Jadi pastinya bakal keinget terus.

      Delete
  9. Udah lama nggak nonton film horror, kayaknya seru nih film ..

    ReplyDelete
  10. Saya gak pernah berani nonton film horor. Tapi memang masih inget banget, sih. Selain AADC, film Jelangkung ini juga jadi salah satu tonggak kebangkitan perfilman Indonesia. Yang ninton banyak banget :)

    ReplyDelete

Makasih ya, buat kalian yang udah berkunjung & leave comment...stay beYOUtiful ^^

Friends of mine

Facebook Pages

Instagram