Peditox, Membasmi Kutu Di Rambut

Tuesday, January 22, 2019

peditox-review
"Cantik-cantik tapi kutuan!" duh kan keki yak kalo sampe ada yang neriakin begitu, ato begini ...

"Bagaimana kah ...." ~ intonasinya kek nyanyi lagunya Opick. Duh ini pak suami malah nambah-nambahin, keknya kena demam sinetron Indosiar yang dikit-dikit dibilang kena azab [halah].

Tapi iya loh, rambut ada kutu itu bikin genges nggak sih. Paling sebel lagi kalo udah gatal, hmmm digaruk sampe rambut amburadul gak karuan, gatalnya tetep aja gak mau ilang T_T [sedih akutuuu]. Lalu gimana dong cara membasmi si kutu rambut ini supaya enyah dari kepala, eh tapi kok bisa sih kena kutu rambut?

Kok bisa ada kutu?

Banyak yang nyeletuk demikian, karena yaaa jaman now ... kutu dipiara! [eh]

Kebersihan rambut selalu saya jaga, rutin melakukan perawatan rambut si salon juga. Kan aneh kalo tiba-tiba ada si kutu hinggap di kulit kepala ini.

Curiga sih waktu naik kereta, kan bantalan kepalanya diberi alas kain gitu. Karena kalo dirunut gatal-gatal saya tuh ya waktu kemarin sering bolak-balik Malang Surabaya naik kereta api. Apalagi orang di sekitar saya nggak ada yang berkutu hahaha. Duh kereta api jadi kambing hitam [ooops] maafkeun ^^v


Prasangka saya sih begitu, tapi terlepas mau dari mana datangnya si kutu ... segera basmi deh daripada malu-maluin suami [eh] :)))))

Beragam shampoo dicoba

sampo-anti-kutu
Awalnya mengira gatal di rambut karena keringat berlebih menumpuk di kulit kepala, ini akibat cuaca Malang yang kadang panas bin gerah. Jadi ya antisipasinya masih seperti biasa aja dulu, tinggal pake shampoo dari Erha dengan SLS (Sodium Lauryl Sulfate) yang minim sekali. Jadi busanya nggak banyak, bahkan hampir enggak berbusa deh. Sampo ini pernah saya beli pas kulit kepala gatal-gatal gitu, etapi kali ini kok nggak mempan ya, si gatal tetep aja muncul.

Lalu ke supermarket lah, nyoba-nyoba barangkali karena ketombe nih. Padahal ya nggak pernah ketombean juga hahaha, dipake lah shampoo merang keluaran Mustika Ratu. Hasilnya? Ya nggak ngefek lah, lah wong emang bukan ketombean hahaha.

Sampai pada usaha terakhir, yakni nyobain Selsun shampoo yang warnanya kuning (Selsun Yellow Double Impact). Hasilnya, lumayan lah ... kalo cuaca lagi dingin si gatal gak muncul. Begitu cuaca balik gerah panas, hmmm mulai dah gatal kembali merajarela.

Ke dokter kulit

"Nih jadwalnya temenku, kamu coba aja konsul ke dia dulu." saran pak suami. Tapi ntah kenapa kok saya kurang sreg mau konsul ke dokter spesialis kulit yak. Karena masih ada lagi satu usaha, yang mungkin bisa jadi itu dia nih penyebab si gatal pada rambut saya.

Jadi, beberapa option untuk konsul ke dokter spesialis kulit saya tunda dulu ya gengs.

Basmi kutu pakai Peditox

Hah? Serius tuh? "Ya brarti di rambut ente emang ada kutu dong!" tenang, tenang dulu netijen yang budiman.

peditox-membasmi-kutu

Informasi produk, sebagai berikut:
  • Indikasi: sebagai pengobatan pada kutu rambut. Untuk mencegah pada rpidemi kutu rambut.
  • Komposisi: Permethrin 1%
  • Isi bersih: 50ml
  • Harga: Rp8.448,-
Kenapa kok ujug-ujug saya mau berusaha menghilangkan si gatal ini menggunakan PEDITOX? Kadang, pas lagi iseng nyariin "rambut mati" trus dicabut [duh ini asli kebiasaan buruk yang kadang muncul begitu saja]. Eh, tiba-tiba kek ada bekas lingso alias lingsa alias telur kutu yang udah jabuk menempel di helai rambut huhuhu. Sedih? Bangeeet!

"Tak ada asap, kalau tak ada api."
"Tak ada telurnya, kalo tak ada si kutu!" huwaaaaa [histeris]

Asli, ngebayangin ada kutu di kulit kepala lagi menggigit itu rasanya ... hiiii geliiiii banget! Jijay ampuuun, kok bisa sih di rambut ini ada kutu T_T

Baiklah dramanya gak usah lebay gitu, langsung deh pak suami membeli Peditox obat kutu dua botol sekaligus di Aptotek K24 dekat rumah.

Dan malamnya sebelum tidur langsung saya kerjain dah, gak pake nunggu besok lagi. Kesuwen! [kata wong Jowo]

Cara pakai Peditox

Sedikit beda dengan cara pemakaian yang tertera pada kemasan, cara pemakaian sesuai saran dari ibuk mertua lebih manjur keknya. Bagaimana? Ini dia ...
Alat-alat untuk mengusir kutu:
✓ Peditox
shower cap

Caranya:
  • Tuang cairan Peditox ke tangan, kemudian oleskan langsung secara merata ke rambut seperti kita sedang keramas.
  • Ratakan dengan sisir, lalu tutup dengan shower cap.
  • Biarkan rambut hingga pagi hari, lalu buka shower cap. Lihat secara teliti, untuk memastikan apakah si kutu telah keluar dari persembunyiannya.
  • Kemudian bilas rambut seperti biasa alias keramas sampai bersih.
  • Keesokkan hari, ulangi lagi agar telur kutu benar-benar hilang.
Pengalaman saya kemarin, karena nggak sabar menanti pagi tiba. Tengah malam langsung saya cek, "Ada kutunya nggak nih ya?!" dan benar aja, 1 kutu terlihat menempel di shower cap. Nggak pake lama, langsung saya pites!

Huwaaa, terharu karena usaha terakhir sebelum konsultasi ke dokter akhirnya membuahkan hasil. Kelar dua hari membasmi kutu, gatal di kepala langsung hilang. Nah, ternyata gatal di kulit kepala yang selama ini saya alami, tak lain dan tak bukan KUTU menjadi penyebabnya.

"Ssst, katanya Peditox nggak aman untuk kesehatan."

Kalo nggak aman, nggak mungkin lah ni obat masih beredar di toko obat, meski ada beberapa yang bilang kandungan Peditox itu berbahaya bagi kesehatan lah itu lah ini lah.

Dengan adanya logo lingkaran berwarna biru dengan garis tepi berwarna hitam, berarti obat tsb dapat dibeli bebas tanpa resep dokter. Pun begitu termasuk dalam kategori obat keras ya gengs, dapat dilihat dengan adanya tulisan "P. No. 3: Awas! Obat Keras. Hanya untuk bagian luar dari badan." pada label kemasan.

Selain itu, obat pembasmi kutu rambut ini terdaftar resmi di BPOM (Badan Pengawas Obat Dan Makanan RI) dengan nomor registrasi DTL1034132941A1.

peditox-nomor-bpom
Jadi, bijaklah menyikapi suatu pemberitaan. Apalagi obat ini ampuh menghilangkan kutu rambut penyebab gatal-gatal pada kulit kepala saya. Jadi ya ... why not?

***
Well, itu dia pengalaman unik saya di awal tahun 2019 ini. MEMBASMI KUTU DI RAMBUT hahahaha, kalian ada yang pernah punya kutu juga kah? Trus gimana mengatasinya? Share dong di kolom komentar :)

You Might Also Like

16 happy thoughts

  1. Aku sekeluarga mbak setahun lalu persis terkena wabah kutu, untung ketauannya cepet.

    Awalnya nemu di pipinya Alif ada kutu. Langsung cek rambut masing-masing, ternyata aku n suami udah ketularan juga. Ketularan dari ponakan yang ketularan temen sekolahnya di Malang, ponakan ini nulari mamanya sama bumer. Terus kita kena juga pas mudik. Hadeehh mbuleett.

    Untung masih belum parah ketularannya, jadi pake shampo sama serit saja cukup. Geli banget kalau inget, rasanya sak badan gatel kabeh, wkwk. Sekarang wajib bawa bantal, sprei, selimut sendiri kalau pulang Malang *lebay*

    ReplyDelete
    Replies
    1. naaaah iya, gak lebay juga sih demi kesehatan. Mertua malah ke mana2 pun bawa seprei sendiri dari rumah hihihi. Temenku mulai begitu juga, even nginep di hotel sekalipun. Gara2nya abis pulang dinas dia kena kek jamur gitu di wajahnya, curiga ya krn bantal2 itu huhuhu kita gak tau ya kapan kuman jamur virus ini nemplok.

      Delete
  2. peditox memang manjr, ingat masa anak2 dan saat anak2ku juga terkena . Ternyaat anak2ku terkena dari ART, jadi aku obati semuanya dan hilang semuanya, manjur

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak manjur banget, wanginya gak kek obat-obat gitu ya kukira awalnya kek bau jamu-jamuan gitu hihihi

      Delete
  3. Mbaaa, aku jadi inget akhir tahun 2017 ceritanya ponakanku main ke Cimahi then kami bobo bareng aku masih inget waktu itu lagi hamil gede dan ga sangka ternyata ponakanku itu kutunya melimpah..

    persis kayak mba ini ketombe apa gimana karena gatal sangat sampe akhirnya kutahu ada kutu jadi pas solat aku garuk2 dan tuing kutu loncat wkwkwk langsung aku besoknya ke apotek beli peditok dan pake sisir kerep mba rontok sekitika kata suami pas liat rambut itu telur kutu udah kayak abu rokok saking banyaknya dan warna putih dirambut alhamdulilah aman sekali pake langsung mabok tuh kutu :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. subhanallah, iyaaaa pada rontok semua kali ya telur-telur kutunya jadi jabuk gitu di rambut ... iiih ngebayanginnya geliii lagi aku :(

      Delete
  4. Jaman sudah 4G mau menuju ke 5G masih ada kutu? Hayyah...

    Gak tau deh kutu sembunyi di mana, sepulang dari Jakarta maren, selesai kramas, waktu tanganku main-mainin rambut basah, lha kok moro-moro jariku megang tumo guede. Dari pada-dari pada, tumo itu langsung tak buang di kamar mandi tak siram air. Mau mbunuh gak tega saking guedene..

    Tapi setelahnya rambutku gapapa. Deg2an aja klo gatel2 karena tumoan. Mugo2 nggak

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkwk kutunya kutu jaman now mungkin mbak, yang doyan ngendon di kepala supaya gak lost signal :))))))

      Delete
  5. Aku donnkk haha.. anak2ku ketularan temennya di sekolah. Dibasmi kayak apapun ada lagi.. ada lagi.. Pake peditox juga dan memang gak boleh sering2. Alhamdulillah sekarang udah bebas. Sepertinya karena rutin renang minimal 2 kali seminggu

    ReplyDelete
    Replies
    1. oiya renang itu rentan juga ya, aku kalo selesai renang sampe rumah mandi lagi mbak hihihihi.

      Delete
  6. Peditox kyknya prnh diksh ke adikku yg pernh kutuan rambutnya, krn botolnya keliatanya sangat familiar. Aku kebetulan sehari dua kali keramas pagi sore, jarang aku pnya masalah ketombe apalagi kutuan jaman kecil mungkin pernah juga sih kyknya ada kutu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahaha iye ni gimana yak, emak2 jaman now malah bekutu :)))))

      Delete
  7. Ya ampun Mbakkkk, aku mbaca ae rasane mak sreenggg... Ternyata orang dewasa perkotaan pun bisa kena kutu T___T

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahaha maksreeeeng, kutunya mungkin kutu metropolis yak. Halah apaan sih :))))

      Delete
  8. Kutu itu bikin parno abis, dulu gegara potong rambut disalon di mal

    ReplyDelete
  9. mbaaaa aku parno banget akhir thn lalu si kaka garuk2. trus ternyata ada kutunya. aku udh curuga ya asti dr anak2 temen main dia laah. sapa lagi, lah wong di rumah harusnya ga ada yg kutuan.

    parahnya aku malu beli peditox wkwkwkwkwk.. ya ampuuun beb apa kata dunia kalo ketahuan temen hahahaha. tp syukurlah bok, zaman skr semua serba online. akh beli dooong dr tokped , jd pas dtg lgs bisa dipake :D. bukan cm anakku, tp aku, suami sampe mba art aku suruh pake. 1 hari, trus diulang 7 hr kemudian. utk yakinin beneran udh bersih.

    tp gara2 trauma ya mba, aku jd stok tau peditox. utk dipake 2 bulan sekali. saking parnonya mbaaa

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung di blog #beYOUtiful ini, semoga tulisan-tulisan saya bermanfaat :)

Friends of mine

Facebook Pages

Instagram